FOLLOW US:

021-54317656 info@nazarettour.co.id
 

Rencana Pembangunan Kembali Bait Allah Ketiga di Yerusalem

Nazaret Tour / Holyland  / Rencana Pembangunan Kembali Bait Allah Ketiga di Yerusalem
Bait Allah Ketiga Dibangun
20 Jan

Rencana Pembangunan Kembali Bait Allah Ketiga di Yerusalem

Sudah hampir 2000 tahun sejak Kekaisaran Romawi menghancurkan Bait Suci Kedua pada tahun 70 M dan lebih banyak lagi sejak bangsa Babel menghancurkan Bait Suci Pertama, namun pergerakan orang-orang Yahudi yang bertumbuh semakin berketetapan untuk menyaksikan Bait Suci dibangun kembali dan sekali lagi menduduki tempatnya yang semula di pusat kota Yerusalem.

 

Jika dibangun, Bait Allah Ketiga atau Beit haMikdash haShlishi dalam Bahasa Ibrani akan menjadi Bait Allah Yahudi ketiga di Yerusalem setelah Bait Allah Solomon dan Bait Allah Kedua yang dibangun oleh Raja Herodes Agung. Meskipun belum dibangun, prospek untuk penyelesaiannya sangat penting dalam eskatologi Yahudi.

 

Bait Allah Ketiga digambarkan sebagai gagasan agama dan keinginan dalam Yudaisme yang berakar dan diekspresikan dalam banyak doa Yudaisme untuk pembangunan kembali Bait Allah di Yerusalem yang pernah berdiri sebagai Bait Allah Pertama dan Kedua yang dihancurkan oleh bangsa Babylonia kuno dan tentara Romawi.

 

Sejak penghancuran Bait Allah Kedua pada tahun 70 M, orang-orang Yahudi telah menyatakan keinginan mereka untuk melihat pembangunan Bait Allah Ketiga di Bukit Bait Suci. Doa untuk ini adalah bagian formal dari tradisi Yahudi yaitu doa Amidah tiga kali sehari. Meskipun tetap tidak dibangun, gagasan dan keinginan untuk Bait Allah Ketiga adalah suci dalam Yudaisme, khususnya Yudaisme Ortodoks.

 

Bait Allah Ketiga

Selama berabad-abad, Orang-orang Yahudi telah berdatangan ke Tembok Barat, yang kemudian dikenal sebagai Tembok Ratapan, untuk meratapi penghancuran Bait Suci, untuk berdoa untuk pembangunan kembali Bait Suci, untuk menerima berkat keimaman, dan untuk pertobatan.

 

Rencana arsitektur untuk Bait Allah Ketiga ada terutama dalam Bab 40–47 dari Kitab Yehezkiel (visi Yehezkiel mendahului Bait Allah Kedua)

 

Karena sejumlah sarjana Yahudi telah menyatakan bahwa tenggat waktu kedatangan Mesias Yahudi adalah Tahun Yahudi 6000 (2240M), ini juga tampaknya menjadi tenggat waktu untuk memulai pembangunan Bait Suci Ketiga.

 

“Untuk orang Yahudi Ortodoks yang berkomitmen untuk membangun kembali Bait Allah, keduanya
akan menghadirkan masalah dunia dan masalah yang dihadapi oleh orang-orang Yahudi
akan diselesaikan hanya dengan membangunnya kembali. “

 

UPAYA UNTUK MEMBANGUN KEMBALI KEBERADAAN ORANG YAHUDI DI TEMPLE MOUNT

Pada bulan Agustus 1967, setelah Israel merebut Bukit Moria (Bukit Bait Suci), Rabi Shlomo Goren, kepala rabi IDF, mulai mengatur doa umum untuk orang-orang Yahudi di Bukit Bait Suci. Rabi Goren juga terkenal karena posisinya yang kontroversial mengenai kedaulatan Yahudi atas Bukit Bait Suci. Pada 15 Agustus 1967, tak lama setelah Perang Enam Hari, Goren memimpin sekelompok lima puluh orang Yahudi ke Bukit Moria, di mana mereka melawan protes penjaga Muslim dan polisi Israel yang menentang diadakannya layanan doa.

 

Goren berulang kali menganjurkan atau mendukung pembangunan Bait Allah Ketiga di Bukit Bait Suci sejak 1960-an dan seterusnya, dan dikaitkan dengan berbagai proyek mesianik yang melibatkan situs itu. Pada musim panas 1983, Goren dan beberapa rabi lainnya bergabung dengan Rabi Yehuda Getz, yang bekerja untuk Kementerian Urusan Agama di Tembok Barat, dalam perjalanan di sebuah ruangan di bawah Bukit Moria yang telah digali oleh Getz, di mana keduanya mengklaim telah melihat Tabut Perjanjian. Setelah tidak lama ditemukan terowongan itu dan mengakibatkan perkelahian besar-besaran antara pemuda Yahudi dan Arab di daerah itu. Terowongan itu segera ditutup dengan beton oleh polisi Israel. Pintu masuk yang disegel dapat dilihat dari Terowongan Tembok Barat, yang dibuka untuk umum pada tahun 1996.

 

Hambatan yang paling langsung dan jelas untuk mewujudkan tujuan-tujuan ini adalah kenyataan bahwa dua struktur Islam bersejarah yang berusia 13 abad, yaitu Masjid Al Aqsa dan Kubah Batu, dibangun di atas Bukit Bait Suci. Israel telah berjanji untuk memastikan akses ke Temple Mount bagi para penyembah dan pengunjung yang damai, sambil menjaga ketertiban umum dan keamanan. Segala upaya untuk merusak atau mengurangi akses ke situs-situs ini, atau untuk membangun struktur Yahudi di dalam, di antara, di bawah, di samping, kantilever di atas, atau alih-alih, dapat menyebabkan konflik internasional yang parah, mengingat asosiasi Muslim dunia dengan tempat-tempat suci ini.

 

Bait Allah Salomo

 

Kendala kedua menyangkut lokasi Bait Allah. Bait Allah ketiga harus berada di tempat yang sama persis seperti di dua Bait Allah sebelumnya. Oleh karena itu Bait Allah harus dibangun di lokasi yang sama seperti sebelumnya.

 

Dome of the Rock dianggap sebagai ruang yang sebenarnya di mana Bait Allah Kedua pernah berdiri, tetapi beberapa sarjana tidak setuju dan sebaliknya mengklaim bahwa Bukit Bait Allah itu terletak tepat di utara Kubah Batu, atau sekitar 200 meter di selatannya, dengan akses ke mata air Gihon, atau mungkin diantara Kubah Batu dan Masjid Al Aqsa.

 

Selain itu, sebagian besar sarjana Yahudi-Ortodoks menolak segala upaya untuk membangun Bait Suci sebelum kedatangan Mesias. Ini karena ada banyak keraguan mengenai lokasi pasti di mana itu harus dibangun. Misalnya, sementara pengukuran diberikan dalam hasta, ada kontroversi apakah unit pengukuran ini sama dengan sekitar 1,5 kaki (0,46 m) atau 2 kaki (0,61 m). Tanpa pengetahuan pasti tentang ukuran satu hasta, mezbah tidak dapat dibangun. Memang, Talmud menceritakan bahwa pembangunan Bait Allah kedua hanya mungkin di bawah bimbingan kenabian langsung dari Hagai, Zakharia, dan Maleakhi. Tanpa wahyu kenabian yang valid, tidak mungkin untuk membangun kembali Bait Allah, bahkan jika masjid tidak lagi menempati lokasinya.

 

Meskipun ada hambatan, upaya sedang dilakukan oleh berbagai kelompok analitis untuk mengartikulasikan manfaat bagi konstituen dan peserta lokal dan regional untuk mendorong perkembangan yang akan semakin sejalan dalam mendukung. Diketahui dari Talmud bahwa pada masa Raja Agrippa, Yerusalem dipenuhi dengan jutaan pengunjung dan peziarah dari seluruh wilayah. Saat ini potensi wisata spiritual akan mendukung tujuan pertumbuhan Walikota Yerusalem untuk 10 juta wisatawan setiap tahunnya. Ini akan memberikan dorongan yang signifikan bagi perekonomian dan akan bermanfaat bagi masyarakat lokal dan regional, banyak di antaranya hidup dalam kemiskinan. Karena pembangunan kembali Bait Allah hanya dapat dilakukan melalui proses perdamaian, itu harus didahului dengan berbagai upaya, termasuk infrastruktur keuangan dan proyek untuk mendukung peningkatan besar dalam pariwisata, perjanjian kerja sama lokal dan regional untuk memungkinkan pembangunannya dan keberhasilan upaya modern untuk menghidupkan kembali Sanhedrin , otoritas yang harus diberdayakan untuk peristiwa semacam itu terjadi.

 

THE TEMPLE INSTITUTE

The Temple Institute, yang dikenal dalam bahasa Ibrani sebagai Machon HaMikdash adalah sebuah organisasi di Israel yang berfokus pada upaya membangun Kuil Ketiga. Tujuan jangka panjangnya adalah untuk membangun kuil Yahudi ketiga di Temple Mount, di situs yang saat ini ditempati oleh Dome of the Rock, dan untuk memulihkan hewan kurban menyembah. Itu bercita-cita untuk mencapai tujuan ini melalui studi konstruksi dan ritual Kuil dan melalui pengembangan benda-benda ritual Temple yang sebenarnya, pakaian, dan rencana bangunan yang cocok untuk segera digunakan dalam kondisi yang memungkinkan rekonstruksi. Ini berjalan museum di Quarter Yahudi dari Kota Tua dari Yerusalem di Israel. Didirikan dan dipimpin oleh Rabi Yisrael Ariel. Direktur Jenderal saat ini adalah Dovid Shvartz, dan Departemen Internasional dipimpin oleh Rabbi Chaim Richman. Miliarder New York Henry Swieca telah mendukung lembaga ini. Pemerintah Israel juga telah menyediakan dana.

 

rancangan bait allah ketiga

 

Sebagai bagian dari upaya berkelanjutannya untuk mempersiapkan Bait Suci yang akan dibangun kembali di masa depan, Institut Kuil telah menyiapkan benda-benda ritual yang cocok untuk penggunaan Kuil. Banyak dari lebih dari sembilan puluh item ritual yang akan digunakan di Kuil telah dibuat oleh Institut Kuil.

 

Pada Juni 2008, proyek utama lembaga saat ini adalah penciptaan seragam suci Kohen Gadol , Imam Besar, dan imam biasa . Proyek ini, puncak dari studi dan penelitian selama bertahun-tahun, telah berlangsung selama beberapa tahun. The High Priest’s Hoshen (breastplate) dan Ephod telah selesai. The Tzitz , mahkota emas dari Imam, selesai pada tahun 2007. The Temple Institute adalah merancang pakaian untuk para imam awam dimaksudkan untuk pembelian oleh Kohanim

Nazaret Tour

PT. Nazaret Citra Mandiri atau yang lebih dikenal dengan nama Nazaret Tour adalah perusahaan Biro Perjalanan Wisata dengan nomor Tanda Daftar Usaha Pariwisata (TDUP) No. 003/Y.1/31.73.06/-1.858.8/2018. Kami melayani paket wisata ziarah khususnya ke Israel, Timur Tengah, & Eropa.

Sorry, the comment form is closed at this time.