Inilah tempat Yesus Kristus pertama kali mengajar Doa Bapa Kami

Nazaret Tour / Holyland  / Inilah tempat Yesus Kristus pertama kali mengajar Doa Bapa Kami
Gereja Bapa Kami di Yerusalem

Inilah tempat Yesus Kristus pertama kali mengajar Doa Bapa Kami

TERLETAK DI ATAS BUKIT Zaitun di Yerusalem, Gereja Pater Noster adalah salah satu dari beberapa bangunan di wilayah yang keberadaannya saat ini berasal dari Karmelit, tetapi kisahnya jauh lebih ke belakang daripada ordo keagamaan ini. Menurut Injil Lukas, Yesus Kristus mengajarkan Doa Bapa Kami kepada murid-muridnya di suatu tempat antara Betfage dan Yerusalem. Karena Bukit Zaitun berada di antara dua kota ini, orang percaya bahwa doa “Bapa Kami” (atau “Pater Noster” dalam bahasa Latin) pertama kali dibagikan di salah satu gua di bukit Zaitun.

 

Di dinding di sekitar gereja dan biara berkubah terdapat terjemahan Doa Bapa Kami dalam 140 bahasa tertulis di plakat keramik berwarna-warni. Sebuah toko suvenir menjual kartu pos dari setiap plakat dan situs web Biara Pater Noster yang terkait menawarkan terjemahan dalam lebih dari 1440 bahasa dan dialek. Ketika Tentara Salib membangun sebuah gereja di sini pada abad ke-12, mereka menyebutnya Pater Noster (Latin untuk Bapa Kami). Peziarah pada waktu itu melaporkan melihat kata-kata doa tertulis dalam bahasa Ibrani dan Yunani pada plakat marmer.

 

Injil menegaskan bahwa Yesus Kristus mengajarkan Doa Bapa Kami setidaknya dua kali. Dalam Matius 6:5-15, Doa Bapa Kami disebutkan sebagai bagian dari Khotbah di Bukit di Galilea; kemudian pada Lukas 11:1-4 pada saat Yesus dalam perjalanan dari Galilea ke Yerusalem.

 

gereja pater noster Jerusalem

Salah satu lorong yang terdapat dalam Gereja Bapa Kami, Yerusalem.

 

Gua di bawah Gereja Pater Noster pasti ada pada zaman Yesus. Di dekat puncak gunung, itu akan menjadi tempat terpencil dan terlindung bagi kelompok kecil untuk berkumpul. Referensi paling awal tentang pengajaran Yesus di gua adalah dalam Kisah apokrif Yohanes, yang berasal dari abad ke-2, namun tidak secara khusus menyebutkan Doa Bapa Kami. Kemudian uskup Kristen dan sejarawan Eusebius (260-339) menulis bahwa “di gua itu Juruselamat Alam Semesta menginisiasi anggota serikatnya dalam misteri yang tak terlukiskan”.

 

Gereja modern Pater Noster dibangun tepat di sebelah situs basilika abad keempat yang ditugaskan oleh Konstantinus I untuk memperingati Kenaikan Yesus Kristus. Gereja itu dibangun di bawah arahan ibu Konstantinus Helena pada awal abad ke-4, yang menamakannya Gereja Murid.

Seorang putri membangun gereja

Gereja yang sekarang dan biaranya diselesaikan pada tahun 1874 oleh seorang wanita Italia yang merupakan janda seorang pangeran Prancis, Aurélie de Bossi, Putri de la Tour d’Auvergne, memiliki devosi khusus pada Doa Bapa Kami. Dia mendirikan terjemahan doa dalam 39 bahasa yang berbeda. Kemudian dia menambahkan sebuah biara untuk Suster-suster Karmelit. Sementara bangunan sedang dibangun, dia tinggal di dekatnya di sebuah pondok kayu yang dibawa dari Prancis. Sang putri juga sangat tertarik pada gua itu — yang tidak pernah ia temukan.

 

Makam Aurélie de Bossi di Gereja Pater Noster

Makam Aurélie de Bossi di Gereja Pater Noster

Sang putri meninggal di Florence pada tahun 1889, tetapi keinginan terakhirnya adalah agar jenazahnya beristirahat di Gereja Pater Noster, di sebuah makam yang telah dia persiapkan. Keinginannya terpenuhi pada tahun 1957. Di atas sarkofagusnya ada patung seukuran aslinya.

 

Penggalian yang dilakukan oleh para arkeolog pada tahun 1910 menemukan gua tersebut persis di tempat yang telah diperkirakan sebelumnya. Gua itu sebagian runtuh ketika ditemukan.

Desain dan tata letak

Altar Gereja modern Pater Noster
Gereja Bizantium abad ke-4 telah direkonstruksi sebagian dan memberikan gambaran yang baik tentang seperti apa aslinya. Dimensi gereja sama dengan aslinya dan taman di luar tiga pintu menggambarkan area atrium. Gereja ini tidak beratap dan memiliki tangga yang mengarah ke gua di mana beberapa orang Kristen percaya bahwa Yesus mengungkapkan kepada murid -muridnya nubuat tentang kehancuran Yerusalem dan kedatangan kedua. Sayangnya, gua yang berisi gua sebagian runtuh ketika ditemukan pada tahun 1910.

 

Saat peziarah memasuki pintu selatan gereja Bapa Kami, di sebelah kiri terdapat pecahan mosaik lantai bekas tempat pembaptisan.

 

Gereja abad ke-19
Biara abad ke-19 dimodelkan di Campo Santo di Pisa, Italia. Ini memisahkan gereja Bizantium yang sebagian dibangun kembali, yang berdiri di sebelah baratnya, dari gereja biara kecil abad ke-19, yang berdiri di sebelah timurnya.

 

Makam Putri Aurelia Bossi berdiri di ruang lateral barat narthex, di sisi kanan saat peziarah memasuki gereja.

 

Plakat Doa Bapa Kami
Dinding biara, gereja biara dan gereja Eleona yang sebagian dibangun kembali semuanya digunakan untuk memajang plakat yang memuat Doa Bapa Kami dalam total lebih dari 130 bahasa dan dialek yang berbeda.

 

Gereja ini terletak di distrik At-Tur Yerusalem, yang berpenduduk sekitar 18.000 orang kebanyakan Muslim Arab, dengan minoritas Kristen kecil.

 

Doa Bapa Kami dalam Bahasa Indonesia di Yerusalem

Peserta tour ziarah sedang berfoto didepan plakat Doa Bapa Kami.

 

Dalam Kitab Suci:

Yesus mengajarkan Doa Bapa Kami: Matius 6:7-14; Lukas 11:1-4

Yesus menubuatkan Kedatangan Kedua-Nya: Matius 24,25

Nazaret Tour

PT. Nazaret Citra Mandiri atau yang lebih dikenal dengan nama Nazaret Tour adalah perusahaan Biro Perjalanan Wisata dengan nomor Tanda Daftar Usaha Pariwisata (TDUP) No. 003/Y.1/31.73.06/-1.858.8/2018. Kami melayani paket wisata ziarah khususnya ke Israel, Timur Tengah, & Eropa.

STAY SAFE AND HEALTHY!