Sejarah Berdirinya Israel menurut Fakta Sejarah yang Valid

Nazaret Tour / Holyland  / Sejarah Berdirinya Israel menurut Fakta Sejarah yang Valid
Sejarah israel

Sejarah Berdirinya Israel menurut Fakta Sejarah yang Valid

Sejarah Berdirinya Israel – Orang-orang Israel atau dapat disebut sebagai “Orang Yahudi” dapat ditelusuri asal-usul mereka dari Abraham (Nabi Ibrahim), yang menegakkan keyakinan bahwa hanya ada satu Allah, pencipta alam semesta. Abraham, putranya Ishak, dan cucunya Yakub disebut sebagai bapa bangsa Israel. Ketiga leluhur itu menetap di Tanah Kanaan, yang kemudian dikenal sebagai Tanah Israel. Mereka dan istri mereka dimakamkan di Gua Makhpelah, Makam Para Leluhur, di Hebron (Kej 23).

 

Nama Israel berasal dari nama yang diberikan kepada Yakub (Kej 32:29). Kedua-belas putranya adalah inti dari 12 suku Yahudi yang kemudian berkembang menjadi bangsa Yahudi. Nama Yahudi berasal dari Yehuda, salah satu dari 12 putra Yakub (Ruben, Shimon, Lewi, Yehuda, Dan, Naftali, Gad, Asyer, Yisachar, Zevulun, Yosef, Benyamin) (Kel 1:1). Jadi, nama Israel, Israel, atau Yahudi merujuk pada orang yang berasal dari asal yang sama.

 

Sejarah Negara Israel

Peta kuno Tanah Israel pada masa pemerintahan Raja Daud dan Salomo (Sulaiman)

 

Keturunan Abraham (Nabi Ibrahim) bersatu menjadi suatu bangsa sekitar tahun 1300 SM setelah Eksodus mereka dari Mesir di bawah kepemimpinan Nabi Musa. Segera setelah Eksodus, Musa menyampaikan Taurat dan Sepuluh Perintah kepada orang-orang dari bangsa yang baru muncul ini (Kel 20). Setelah 40 tahun tersesat di gurun Sinai, Musa memimpin mereka ke Tanah Israel, yang dikutip dalam Alkitab sebagai tanah yang dijanjikan oleh Tuhan kepada keturunan para leluhur, Abraham, Ishak, dan Yakub (Kej 17: 8).

 

Orang-orang Israel zaman modern berbagi bahasa dan budaya yang sama yang dibentuk oleh warisan Yahudi dan agama yang diturunkan dari generasi ke generasi dimulai dari bapa pendiri Abraham (ca. 1800 SM). Dengan demikian, orang Yahudi terus hadir di tanah Israel selama 3.300 tahun terakhir.



Sebelum kematiannya, Musa menunjuk Yosua (Yusya’ bin Nūn) sebagai penggantinya untuk memimpin 12 suku Israel. Pemerintahan orang Israel di tanah Israel dimulai dengan penaklukan dan pemukiman 12 suku di bawah kepemimpinan Yosua (ca. 1250 SM). Periode 1000-587 SM dikenal sebagai “Periode Para Raja”. Raja yang paling terkenal adalah Raja Daud (1010-970 SM), yang menjadikan Yerusalem Ibukota Israel, dan putranya Salomo (Sulaiman, 970-931 SM), yang membangun Bait Suci pertama di Yerusalem sebagaimana diceritakan dalam Perjanjian Lama.

 

Sejarah berdirinya Israel

Gambaran dari Kubah Batu (Dome of The Rock) di Yerusalem pada masa lampau

 

Pada 587 SM, tentara Nebukadnezar Babilonia merebut Yerusalem, menghancurkan Kuil, dan mengasingkan orang Yahudi ke Babilonia (Irak modern).

 

Tahun 587 SM menandai titik balik dalam sejarah Timur Tengah. Mulai tahun ini dan seterusnya, wilayah tersebut diperintah atau dikendalikan oleh suksesi kerajaan adikuasa dengan urutan sebagai berikut: Babilonia, Persia, Yunani Hellenistik, Romawi dan Bizantium, Arab Islam dan Tentara Salib, Kekaisaran Ottoman, dan Kerajaan Inggris.

 

Kerajaan Asing yang pernah berkuasa di Israel

 

PERIODE 587 BCE – Babylonia

Penghancuran Bait Allah Pertama

 

PERIODE 538-333 BCE – Persia

Kembalinya orang-orang Yahudi yang diasingkan dari Babilonia dan pembangunan Bait Suci kedua di Yerusalem (520-515 SM).

 

PERIODE 333-63 BCE – Hellenistic

Penaklukan wilayah oleh tentara Alexander Agung (333 SM). Orang Yunani pada umumnya mengizinkan orang Yahudi untuk menjalankan negara mereka. Namun, pada masa pemerintahan Raja Antiokhus IV, Bait Suci dinodai dengan menempatkan berhala di dalamnya. Tindakan Yunani menyebabkan dimulainya pemberontakan oleh keluarga Makabe dari Yahudi. Pemberontakan mereka berhasil, dan keluarga Makabe mendirikan pemerintahan independen. Peristiwa yang terkait dengan kemenangan melawan tentara Yunani ini dirayakan selama liburan Hanukah.

 

PERIODE 63 BCE-313 CE – Romawi

Tentara Romawi yang dipimpin oleh Titus menaklukkan Yerusalem dan menghancurkan Bait Allah Kedua pada tahun 70 M. Orang Yahudi kemudian diasingkan dan disebarkan ke Diaspora. Pada tahun 132, Bar Kokhba mengorganisir pemberontakan melawan pemerintahan Romawi, tetapi terbunuh dalam pertempuran di Betar di Perbukitan Yudea. Selanjutnya, Romawi menghancurkan komunitas Yahudi, mengganti nama Yerusalem menjadi Aelia Capitolina dan Yudea sebagai Palaestina untuk menghapus identifikasi Yahudi dari Tanah Israel (kata Palestina, dan kata Arab Filastin berasal dari nama Latin ini).

 

Komunitas Yahudi yang tersisa pindah ke kota-kota utara di Galilea. Sekitar 200 M, Sanhedrin dipindahkan ke Tsippori. Kepala Sanhedrin, Rabbi Yehuda HaNassi, menyusun hukum lisan Yahudi, Mishna.

 

PERIODE 313-636 – Byzantium

Kekaisaran Romawi terpecah pada 390 M dan wilayah tersebut menjadi bagian dari Kekaisaran Romawi Timur, yang dikenal sebagai Kekaisaran Bizantium. Kekristenan Bizantium didominasi oleh Gereja Ortodoks Timur (Yunani) yang kepemilikan tanahnya secara besar-besaran telah meluas hingga saat ini. Orang Yahudi berjumlah 10–15% dari populasi, sebagian besar terkonsentrasi di Galilea. Yudaisme adalah satu-satunya agama non-Kristen yang ditoleransi, tetapi pembatasan terhadap orang Yahudi perlahan-lahan meningkat dengan memasukkan larangan membangun tempat ibadah baru, memegang jabatan publik atau memiliki budak Kristen.

 

PERIODE 636-1099 – Arab

 

Pada tahun 637, setelah pengepungan yang lama terhadap Yerusalem, pasukan Islam akhirnya mengambil alih kota tersebut. Umar diberikan kunci untuk memasuki kota oleh pendeta Sophronius dan diundang untuk sholat di dalam gereja (Church of the Holy Sepulchre). Umar memilih untuk sholat di tempat lain agar tidak membahayakan gereja tersebut. 5 tahun kemudian, Masjid Umar didirikan di tempat ia sholat. Kemudian Dome of The Rock (Kubah Batu) dan Masjid Al-Aqsa dibangun oleh Khalifah Abdul Malik bin Marwan di atas dasar Bait Allah Kedua yang hancur.

 

PERIODE 1099-1291 – Crusaders

Tentara salib datang dari Eropa untuk merebut Tanah Suci setelah permohonan Paus Urbanus II, dan membantai penduduk non-Kristen. Belakangan, komunitas Yahudi di Israel berkembang akibat imigrasi orang Yahudi dari Eropa.

 

Sejarah Israel

Pertempuran Montgisard terjadi antara Ayyubiyah dan Kerajaan Yerusalem pada 25 November 1177

 

PERIODE 1291-1516 – Mamluk

Kesultanan Mamluk memerintah Palestina hingga tahun 1516, dan menganggapnya sebagai bagian dari Suriah. Di Hebron, Baibars melarang orang Yahudi beribadah di Gua Makhpela (situs tersuci kedua dalam Yudaisme). Larangan tetap berlaku sampai penaklukannya oleh Israel 700 tahun kemudian. Sultan Mamluk Mesir Al-Ashraf Khalil menaklukkan pos terdepan pemerintahan Tentara Salib pada tahun 1291 .

 

Mamluk, melanjutkan kebijakan Ayyubiyah, membuat keputusan strategis untuk menghancurkan wilayah pesisir dan membawa kehancuran ke banyak kotanya, dari Tirus di utara hingga Gaza di selatan. Pelabuhan hancur dan berbagai material dibuang agar tidak bisa dioperasikan. Tujuannya untuk mencegah serangan dari laut, mengingat ketakutan akan kembalinya Tentara Salib. Ini memiliki efek jangka panjang di daerah-daerah tersebut, yang berpenduduk jarang selama berabad-abad.

 

 

PERIODE 1516-1917 – Ottoman

Pada masa pemerintahan Sultan Sulaiman yang Agung (1520-1566) tembok Kota Tua Yerusalem dibangun kembali. Populasi komunitas Yahudi di Yerusalem meningkat.

 

PERIODE 1917-1948 – Inggris

Inggris Raya mengakui hak-hak orang Yahudi untuk mendirikan “rumah nasional di Palestina”. Namun, mereka sangat membatasi masuknya pengungsi Yahudi ke Israel bahkan setelah Perang Dunia II. Mereka membagi mandat Palestina menjadi negara Arab, yang menjadi Yordania, Israel, dan wilayah-wilayah yang dijalankan oleh Otoritas Palestina.

SEJARAH ISRAEL DIMULAI

Setelah diasingkan oleh orang Romawi pada tahun 70 M, orang-orang Yahudi bermigrasi ke Eropa dan Afrika Utara. Diaspora (tersebar di luar Tanah Israel), mereka membangun kehidupan budaya dan ekonomi yang kaya dan memberikan kontribusi yang signifikan bagi masyarakat tempat mereka tinggal. Mereka juga melanjutkan budaya keagamaan dan tradisi mereka dengan berdoa untuk kembali ke Israel selama berabad-abad. Pada paruh pertama abad ke-20, terjadi gelombang besar imigrasi orang Yahudi kembali ke Israel dari negara-negara Arab dan Eropa. Terlepas dari Deklarasi Balfour, Inggris sangat membatasi masuknya orang Yahudi ke Palestina. Semakin banyaknya Orang Yahudi yang berimigrasi ke Palestina, maka mulai muncul ketegangan antara Warga Yahudi dan Arab Palestina.

 

Kerusuhan Jaffa 1921 dan Kerusuhan Palestina 1929 adalah pemberontakan orang Arab dengan menyerang pusat-pusat penduduk Yahudi, dan ketegangan memuncak pada tahun 1936-1939 dimana pemberontakan orang Arab di Palestina, yang membuat orang Arab melancarkan serangan luas terhadap orang Yahudi dan Inggris.

 

Selama Perang Dunia II, rezim Nazi di Jerman membantai sekitar 6 juta orang Yahudi di Eropa yang menciptakan tragedi besar bernama Holocaust.

 

Sejarah berdirinya Israel

 

Terlepas dari semua kesulitan, komunitas Yahudi mempersiapkan diri untuk kemerdekaan secara terbuka dan diam-diam. Pada tanggal 14 Mei 1948, hari ketika pasukan Inggris terakhir meninggalkan Israel, pemimpin komunitas Yahudi, David Ben-Gurion, mendeklarasikan kemerdekaan Israel, serta mendirikan Negara Israel modern.

 

Perang Arab-Israel

 

Sejarah Berdirinya Israel

Abd al-Qadir al-Husayni bersama pihak Palestina dan laskar Tentara Perang Suci, distrik Yerusalem, Februari 1948.

 

Sehari setelah deklarasi kemerdekaan Negara Israel, tentara dari lima negara Arab, Mesir, Suriah, Transyordania, Lebanon, dan Irak, menyerbu Israel. Invasi ini menandai awal Perang Kemerdekaan Israel. Negara-negara Arab telah bersama-sama melancarkan empat perang skala besar melawan Israel:

  • 1948 Perang Kemerdekaan
  • 1956 Perang Sinai
  • Perang Enam Hari 1967
  • 1973 Yom Kippur War

Terlepas dari keunggulan jumlah pasukan Koalisi negara Arab, Israel mempertahankan diri setiap kali dan selalu memenangkan perang. Setelah setiap perang, tentara Israel mundur dari sebagian besar wilayah yang direbutnya. Ini belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah Dunia dan menunjukkan kesediaan Israel untuk mencapai perdamaian bahkan dengan risiko memperjuangkan keberadaannya setiap saat. Namun sejarah berdirinya Israel sampai saat ini masih menyisakan perdebatan diantara negara-negara di dunia.

 

Masih banyak konsekuensi atas sejarah berdirinya Israel yaitu konflik berkepanjangan antara Palestina dan Israel. Mulai dari Intifada I pada tahun 1987-1993, Intifada II tahun 2000-2005, hingga yang terbaru pada pertengahan tahun 2021, telah terjadi kerusuhan di area Masjid Al-Aqsa pada bulan Ramadan serta tembakan roket Hamas ke kota-kota di Israel.

 

Termasuk Yudea dan Samaria, lebar Israel hanya 40 mil. Dengan demikian, Israel dapat menyeberang dari pantai Mediterania ke perbatasan Timur di sungai Jordan dalam waktu dua jam berkendara.



Nazaret Tour

PT. Nazaret Citra Mandiri atau yang lebih dikenal dengan nama Nazaret Tour adalah perusahaan Biro Perjalanan Wisata dengan nomor Tanda Daftar Usaha Pariwisata (TDUP) No. 003/Y.1/31.73.06/-1.858.8/2018. Kami melayani paket wisata ziarah khususnya ke Israel, Timur Tengah, & Eropa.

STAY SAFE AND HEALTHY!