Tembok Ratapan di dalam Kota Tua Yerusalem di Israel

Nazaret Tour / Holyland  / Tembok Ratapan di dalam Kota Tua Yerusalem di Israel
tembok ratapan di yerusalem, Israel

Tembok Ratapan di dalam Kota Tua Yerusalem di Israel

Tahukah Bro dan Sis bahwa ada satu tempat yang paling tidak dapat untuk dilewatkan ketika berziarah ke Tanah Holyland?

 

Yup, benar. Namanya Tembok Barat atau orang Yahudi menyebutnya sebagai Kotel dalam bahasa Ibrani, juga disebut Tembok Ratapan juga, terletak di Kota Tua Yerusalem, tempat doa dan ziarah tersuci bagi orang Yahudi. Itu adalah satu-satunya sisa tembok penahan yang mengelilingi Temple Mount, situs Bait Allah Pertama dan Kedua, yang dianggap suci oleh Umat Yahudi. Bait Allah Pertama dihancurkan oleh orang Babilonia pada tahun 587–586 SM, dan Bait Allah Kedua dihancurkan oleh orang Romawi pada tahun 70 M.

 

Kesucian Tembok Ratapan berasal dari kedekatannya dengan lokasi di mana Bait Allah pernah berdiri dan yang saat ini menjadi kawasan Masjid Al Aqsa dan Dome of The Rock berlapis emas yang ikonis, situs tersuci ketiga dalam Islam, dari mana Nabi Muhammad diyakini naik ke surga. Setelah Bait Allah Kedua dihancurkan oleh orang Romawi pada tahun 70 M, Tembok Ratapan menjadi tempat paling dekat bagi umat Yahudi untuk mencapai tempat Bait Allah pernah berdiri. Di seberang tembok ada lapangan terbuka besar yang mengarah ke tempat sembahyang yang dipisahkan berdasarkan jenis kelamin, bagian kiri untuk pria dan kanan untuk wanita. Banyak yang memiliki kebiasaan menulis doa di atas kertas dan menempatkannya di celah-celah dinding.

 

Tembok Ratapan Yerusalem

Pemandangan Kota Yerusalem yang dihancurkan oleh tentara Romawi pada tahun 70 M

 

Keaslian Tembok Ratapan telah dikonfirmasi oleh penelitian tradisi, sejarah dan arkeologi; tembok tersebut berasal dari sekitar abad ke-2 SM, meskipun bagian atasnya sudah tidak asli lagi. Naskah yang menjelaskan kelangsungan hidup tembok bervariasi; yang satu menulis bahwa Tuhan menyimpan fragmen ini untuk orang-orang Yahudi, sementara yang lain berpendapat bahwa Kaisar Titus menyisakannya sebagai reminder yang menyakitkan atas kekalahan Romawi di Yudea.

 

Karena tembok itu sekarang merupakan bagian dari tembok yang lebih besar yang mengelilingi Dome of the Rock dan Masjid Al-Aqsa, orang Yahudi dan Arab sering berselisih tentang kendali atas tembok itu dan, seringkali, hak akses ke sana. Konflik itu semakin memanas sejak pemerintah Israel mengambil kendali penuh atas Kota Tua setelah Perang Enam Hari Juni 1967.

 

Seperti yang terlihat hari ini, Tembok Barat memiliki panjang sekitar 50 meter dan tinggi sekitar 20 meter; dindingnya, bagaimanapun, melebar jauh lebih dalam ke tanah. Pengabdian Yahudi di sana berasal dari periode Bizantium awal dan menegaskan kembali keyakinan rabi bahwa “Kehadiran ilahi tidak pernah meninggalkan Tembok Barat.” Orang-orang Yahudi meratapi penghancuran Bait Allah dan berdoa untuk pemulihannya, dan sudah lama menjadi kebiasaan untuk mendorong secarik kertas dengan harapan atau doa di atasnya ke celah-celah dinding. Istilah-istilah seperti Tembok Ratapan sendiri diciptakan oleh para peziarah dari Eropa yang menyaksikan peringatan sedih orang-orang Yahudi yang saleh di depan relik tersebut.

 

Dome of The Rock di Holyland, Israel.

View Dome of The Rock, konon didirikan diatas bekas reruntuhan Bait Allah Pertama dan Kedua.

 

Sumber-sumber Arab dan Yahudi sama-sama mengkonfirmasi bahwa, setelah penaklukan Arab atas Yerusalem pada tahun 638, orang-orang Yahudi memimpin para penakluk ke situs Batu Suci (Kubah Batu) dan halaman Bait Suci dan membantu membersihkan puing-puing.

 

Selama sebagian besar periode setelah penghancuran Bait Allah, area di depan Tembok Ratapan menjadi sempit. Setelah berdirinya Israel pada tahun 1948 dan Perang Kemerdekaan, bagian timur Yerusalem, termasuk Tembok Barat, berada di bawah kekuasaan Yordania dan orang Yahudi tidak dapat beribadah di sana. Tetapi selama Perang Enam Hari 1967, Israel menyatukan kembali kota itu dan merebut kembali tembok itu. Seorang komandan Israel, Mordechai Gur, terkenal mengumumkan perebutannya kembali di radionya, dengan bersemangat menyatakan “Kotel ada di tangan kita.” Rabi Shlomo Goren, kepala rabi militer Israel, meniup shofar untuk menandai pentingnya momen tersebut.

 

Sejak itu, Israel memperluas area untuk berdoa di tembok dan lapangan sekitarnya, tetapi situs tersebut terus menjadi sumber kontroversi. Kekerasan telah pecah di sana selama bertahun-tahun, dengan umat Muslim kadang-kadang melemparkan batu dan proyektil lainnya dari gunung ke atas umat Yahudi yang berada di bawah. Kelompok Yahudi juga menentang situs tersebut, terkadang dengan kekerasan. Sebuah kelompok feminis Yahudi, Women of the Wall, telah bertahun-tahun memprotes kontrol yang dilakukan oleh para rabbi Ortodoks di situs tersebut dan ketidakmampuan mereka untuk melakukan kebaktian yang dipimpin oleh wanita di sana, kadang-kadang mengakibatkan pertikaian dengan para pemuja Ortodoks. Pemerintah Israel telah berusaha selama bertahun-tahun untuk menyelesaikan masalah ini, termasuk membangun tempat doa egaliter alternatif di dekatnya, tetapi ketegangan tetap ada hingga saat ini.

Perang 1967

Pada hari kedua Perang Enam Hari 1967, pasukan terjun payung Israel memasuki Kota Tua dan menguasai Bukit Bait Suci dan Tembok Ratapan. Beberapa hari kemudian, rumah-rumah di Kawasan Mugrabi dibuldoser untuk membuat lapangan besar yang ada saat ini di depan Tembok Ratapan, yang memungkinkan ribuan peziarah Holyland mengunjungi situs tersebut. Menteri Pertahanan Israel Moshe Dayan, sementara itu, setuju otoritas Muslim (Wakaf) mempertahankan kontrol atas tempat-tempat suci Muslim di Bukit Bait Suci. Orang Yahudi saat itu memiliki akses bebas untuk berkunjung, tetapi mereka dilarang berdoa di sana untuk menghindari konflik dengan Muslim.

 

Salah satu orang pertama yang mencapai Kotel selama perang adalah Dayan, yang membantu menghidupkan kembali kebiasaan tradisional Yahudi dengan memasukkan petisi tertulis ke dalam celahnya. Belakangan terungkap bahwa doa Dayan adalah agar perdamaian abadi turun ke atas Suku Israel. Kebiasaan memasukkan doa tertulis (kvitlach) ke dalam celah Kotel begitu meluas sehingga beberapa surat kabar Amerika-Yahudi memuat iklan layanan yang memasukkan doa semacam itu atas nama orang Yahudi yang sakit. Dua kali setahun, tim pembersih menggunakan tongkat panjang mengeluarkan puluhan ribu doa dari celah-celah dan menguburnya dalam tas di Bukit Zaitun.

 

Tembok Ratapan bersama Nazaret Tour

Dokumentasi group Nazaret Tour yang berfoto tepat di depan Tembok Ratapan di tahun 2017.

 

Kualitas mistik yang diasosiasikan dengan Kotel digarisbawahi dalam lagu Israel yang populer, dengan pengulangan yang berbunyi: “Ada orang dengan hati batu, dan batu dengan hati orang.” Seorang rabi di Yerusalem pernah memberi tahu saya sebuah ungkapan Ibrani “Tembok memiliki telinga”.

 

Selain peziarah dalam jumlah besar yang datang untuk berdoa di Tembok Ratapan (Kotel) pada Jumat malam, Tembok Ratapan juga merupakan tempat berkumpul umum pada semua hari raya Yahudi, khususnya pada puasa Tisha B’Av, yang memperingati kehancuran kedua Bait Allah tersebut. Saat ini, Tembok Ratapan adalah simbol nasional, dan upacara pembukaan atau penutupan banyak acara Yahudi, termasuk acara sekuler, diadakan di sana.

Tembok Ratapan & Kontroversi 

Sayangnya, simbol pemersatu seperti Tembok Ratapan pun bisa menjadi sumber kontroversi dalam kehidupan Yahudi. Seperti Yahudi Ultra-Ortodoks telah lama menentang layanan doa wanita terorganisir di dalam Tembok; layanan doa yang mereka pelihara, hanya boleh dilakukan oleh laki-laki saja. Kadang-kadang mereka dengan kasar membubarkan kebaktian semacam itu, melemparkan kursi lainnya ke arah para wanita yang berdoa. Area terpisah tersedia bagi wanita untuk berdoa, tetapi mereka dilarang mengenakan selendang doa yang biasa dikenakan oleh umat laki-laki, bernyanyi, atau membawa gulungan Taurat ke Tembok. Kadang-kadang, perempuan menentang otoritas dan dilecehkan oleh laki-laki atau ditangkap oleh polisi.

 

Pada tanggal 31 Januari 2016, pemerintah Israel menyetujui pembuatan ruang sembahyang “egaliter” di mana pria dan wanita Yahudi non-Ortodoks dapat berdoa bersama di Tembok Ratapan. Keputusan ini disambut dengan pujian dari para pemimpin Yahudi di seluruh dunia, dan tentangan dari warga Israel Ortodoks dan ultra-Ortodoks serta anggota pemerintah. Namun Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyatakan bahwa pembuatan ruang ini adalah “solusi yang adil dan kreatif”, untuk meningkatkan ketegangan di situs tersebut.

 

Tembok Ratapan

Dapat dilihat dalam gambar, sisi kanan tembok adalah area untuk khusus wanita.

 

Kelompok advokasi Women of the Wall menyebut keputusan itu sebagai kemenangan, dengan pemerintah mengakui bahwa, menurut ketua organisasi, “bahwa ada lebih dari satu cara untuk menjadi orang Yahudi.” Ruang doa baru akan dibuat di sebelah selatan bagian dinding pria dan wanita, di area yang dikenal sebagai Robinson’s Arch. Reformasi pertama, kebaktian doa campuran yang pernah diadakan di Tembok Ratapan diadakan di ruang baru ini pada tanggal 25 Februari 2016.

 

Pada tahun 2017, pemerintah mengingkari kesepakatan untuk menciptakan ruang doa egaliter baru dan menentang permintaan Mahkamah Agung untuk mempertimbangkan kembali keputusan tersebut. Keputusan pemerintah secara luas dipandang sebagai tanggapan atas oposisi partai-partai agama dalam koalisi tersebut. Netanyahu dilaporkan khawatir pemerintahannya akan runtuh jika dia mengizinkan pembuatan ruang doa dan mitranya menarik diri dari koalisi. Keputusan tersebut memicu kegemparan di luar Israel, terutama di kalangan pemimpin gerakan Reformasi dan Yahudi Konservatif di Amerika Serikat. Masalah ini jauh lebih tidak kontroversial di antara orang Israel, yang cenderung jeli atau sekuler dan tidak berafiliasi dalam jumlah besar dengan gerakan Reformasi atau Konservatif.

Nazaret Tour

PT. Nazaret Citra Mandiri atau yang lebih dikenal dengan nama Nazaret Tour adalah perusahaan Biro Perjalanan Wisata dengan nomor Tanda Daftar Usaha Pariwisata (TDUP) No. 003/Y.1/31.73.06/-1.858.8/2018. Kami melayani paket wisata ziarah khususnya ke Israel, Timur Tengah, & Eropa.

STAY SAFE AND HEALTHY!

× Whatsapp Us