tawk

Email : info@nazarettour.co.id | HOTLINE/WA: 08121080870

Masada Israel

Masada, Benteng Terkenal dan Bersejarah di Israel

Masada adalah sebuah benteng yang luas di tepi barat Laut Mati. Benteng ini adalah milik Romawi yang ditaklukkan oleh kaum Zelot. Kaum Zelot membunuh siapa saja yang ada di dalam benteng. Meskipun pihak Romawi berusaha mengambil balik bentengnya, tetap saja Masada kokoh dalam genggaman Zelot. Benteng ini diperluas dan diperkuat oleh Herodes Agung selama pemerintahannya pada tahun 37-34 SM. Kemudian benteng ini dipakai untuk menampung kerabatnya secara aman pada waktu ia tidak di tempat. Benteng ini direbut oleh para pemberontak Yahudi dalam permulaan perang melawan Roma pada tahun 66 M. Menurut Josephus, benteng ini cukup luas untuk menanam hasil bumi di dalamnya. Benteng ini cukup untuk menutup kebutuhan para pengungsi yang ada di sana. Namun, pada tahun 73 M seluruh penghuni benteng Masada ini kecuali tujuh orang perempuan melakukan bunuh diri. Mereka bunuh diri setelah suatu serangan yang ganas yang dilakukan oleh orang orang Roma.

 

 

Benteng Masada

1. gerbang Snake Path. 2. kediaman pemberontak. 3. gua monastik Bizantin. 4. sumur timur. 5. kediaman pemberontak. 6. mikvah. 7. gerbang selatan. 8. kediaman pemberontak. 9. sumur selatan. 10. benteng selatan. 11. kolam renang. 12. istana kecil. 13. menara columbarium bulat. 14. bengkel mosaik. 15. istana kecil. 16. istana kecil. 17. public immersion pool. Istana Barat: 18. area jasa. 19. area perumahan. 20. ruang penyimpanan. 21. area administratif. 22. menara penyamak kulit. 23. gerbang Bizantin barat. 24. menara columbarium. 25. sinagoga. 26. gereja Bizantin. 27. barak tentara. Istana Utara: 28. kediaman besar. 29. quarry. 30. markas komandan. 31. menara. 32. administration building. 33. gerbang. 34. ruang penyimpanan. 35. rumah permandian. 36. gerbang air. Istana Herodes: 37. teras atas. 38. teras tengah. 39. teras bawah. A. Ostraca cache ditemukan di casemate. B. Ruang tahta Herodes. C. mosaik berwarna. D. titik penembusan tentara Romawi. E. penemuan penyimpanan koin. F. penemuan penyimpanan ostraca. G. penemuan tiga kerangka.

 

NILAI UNIVERSAL YANG LUAR BIASA

Masada adalah lokasi keindahan alam yang luar biasa yang menghadap ke Laut Mati, sebuah benteng alam yang kasar dimana raja Yahudi Herodes Agung membangun kompleks istana yang mewah dengan gaya Romawi klasik. Setelah Yudea menjadi provinsi Kekaisaran Romawi, Masada adalah tempat perlindungan dari orang-orang yang selamat dari pemberontakan Yahudi terakhir, yang memilih kematian daripada perbudakan ketika pengepungan Romawi menerobos pertahanan mereka. Dengan demikian, Masada memiliki nilai historis dan rohani bagi umat Yahudi.

 

Masada juga merupakan situs arkeologi yang sangat penting. Sisa-sisa istana Herodes adalah contoh yang luar biasa dan sangat utuh dari jenis arsitektur Masada, sementara benteng yang tak tersentuh adalah yang terbaik dan paling lengkap di manapun di dalam dunia keromawian.

 

Kompleks Benteng Masada, yang dibangun oleh Herodes Agung, Raja Yudea, yang memerintah antara 37 SM dan 4 CE, dan khususnya istana “gantung” dengan tiga terasnya, adalah contoh menakjubkan dari desain arsitektur mewah, direkayasa dan dibangun secara ekstrem. Kondisi Istana di sisi utara situs Masada terdiri dari kelompok bangunan Romawi Imperial yang luar biasa. Sistem air sangat canggih yang dapat mengumpulkan air bersih dari satu hari hujan untuk menopang kehidupan seribu orang selama periode dua sampai tiga tahun. Prestasi ini memungkinkan transformasi puncak bukit yang gersang dan terpencil menjadi retret kerajaan yang mewah.

 

Ketika situs benteng alami Masada yang selanjutnya diperkuat oleh tembok besar, ditempati oleh orang-orang yang selamat dari Pemberontakan Yahudi melawan pemerintahan Romawi, hal itu berhasil dikepung oleh tentara Romawi yang masif. Kamp militer, pengepungan dan jalan serangan yang mengelilingi lokasi, dan jaringan benteng legiun rencana segiempat, adalah yang paling lengkap di manapun di dunia Romawi. Masada adalah simbol pedih perjuangan manusia yang terus berlanjut antara penindasan dan kebebasan.

 

masada

Benteng Kuno Masada, Israel

 

KEASLIAN

Masada adalah situs yang tidak tersentuh selama lebih dari tiga belas abad. Bangunan dan bukti penyelesaian manusia secara berangsur-angsur rusak dan tertutup debu sampai terungkap pada tahun 1960an. Tidak ada penambahan atau rekonstruksi. Pekerjaan restorasi terbatas telah dilakukan untuk membantu interpretasi pengunjung dengan tingkat arkeologi asli yang didefinisikan secara jelas oleh garis hitam terkemuka di sendi mortar yang baru. Unsur-unsur arkeologi yang penting dalam Benteng Masada, seperti kamp Romawi dan benteng pelindung tetap tidak tersentuh. Keasliannya sangat dijaga karena nilainya sangat tinggi.

 

PELINDUNGAN DAN PENGELOLAAN

Gurun Yudea merupakan kawasan yang jarang dilalui, dengan tingkat kekerasan lingkungan yang berfungsi sebagai benteng alami terhadap tekanan pembangunan perkotaan dan pedesaan modern.

Zona properti dan penyangga dimiliki oleh Negara Israel, dan situs arkeologi dilindungi oleh Undang-Undang Antiquities 1978. Sejak tahun 1966 seluruh situs Masada, dan sekitarnya telah ditunjuk sebagai Taman Nasional, lalu diperbarui oleh Taman Nasional, Cagar Alam, Situs Nasional dan Situs Memorial Nasional tahun 1998. Taman Nasional Masada selanjutnya dilindungi sepenuhnya oleh UNESCO dan dikelilingi oleh Cagar Alam Gurun Yudea, yang juga didirikan berdasarkan Undang-Undang tahun 1998.

 

Masada sekarang dikelola oleh Otoritas Alam Israel dan Taman Israel, bekerja sama dengan Otoritas Barang Antik Israel. Aspek penting dari rencana pengelolaan saat ini adalah keputusan untuk tidak melakukan penggalian penelitian lebih lanjut di lokasi utama “pada saat ini”, walaupun penggalian terbatas akan diizinkan bila diperlukan oleh proyek konservasi, pemeliharaan atau restorasi.

 

Sebuah pusat bagi para turis Holyland baru dibuka di dataran di bawah sisi timur Masada pada tahun 2000. Fasilitas darurat juga lengkap dibangun serta pusat ini dirancang untuk menampung 1,25 juta pengunjung per tahun. Mobil kabel yang semula terpasang pada tahun 1970an, digantikan oleh sistem baru yang tidak mengganggu dan sangat banyak digunakan untuk menghubungkan pusat pengunjung dengan puncak. Selain menggunakan mobil kabel untuk akses ke puncak Masada, juga masih memungkinkan untuk melakukan pendakian yang sulit ke puncak oleh dua rute akses pejalan kaki yang telah ada sejak jaman dulu.

 

Kebijakan melarang kegiatan komersial apapun dan piknik di puncak Masada, serta situs Masada ini sangat dijaga ketat oleh pemerintah Israel.

 


Jalan modern menuju benteng, Mobil Kabel (Cable Car).

 

 

Nazaret Tour

Nazaret Tour adalah sebuah perusahaan jasa pariwisata yang melayani paket perjalanan tour Israel (Holyland Tour) dan ziarah Eropa (Lourdes & Vatikan). Didirikan sejak tahun 2009, kami berkomitmen untuk selalu menyediakan fasilitas terbaik untuk para peziarah sehingga ziarah menjadi nyaman dan penuh berkat.