EFESUS, KOTA BERSEJERAH DI TURKI

Nazaret Tour / 7 Gereja  / EFESUS, KOTA BERSEJERAH DI TURKI
efesus turki

EFESUS, KOTA BERSEJERAH DI TURKI

Efesus, terletak di dekat kota Selçuk di Izmir, memainkan peran penting dalam semua periode sejarah karena lokasi geografisnya. Terletak di antara Benua Eropa dan Asia; dan terletak di wilayah tengah pantai Aegea Anatolia. Di jaman dulu, Efesus adalah pusat perjalanan dan perdagangan. Kota ini adalah salah satu pelabuhan terbesar di dunia kuno.

 

Menurut legenda, sejarah Efesus didirikan oleh suku Amazon, pejuang wanita hebat. Nama kota diperkirakan berasal dari “Apasas”, nama sebuah kota di “Kerajaan Arzawa” yang berarti “kota Ibu Para Dewi” dan beberapa ahli sejarah berpendapat bahwa tanda labrys, ganda-kapak ibu para dewi yang menghiasi istana di Knossos, Kreta, berasal dari Efesus. Efesus dihuni sejak akhir Zaman Perunggu dan seterusnya, tetapi lokasinya diubah karena banjir dan keinginan berbagai penguasa. Sementara Karia dan Lelegian termasuk di antara penduduk pertama kota itu, migrasi Ionia dimulai sekitar 1200 SM dan Efesus terutama dikenal sebagai kota Yunani Ionia . Efesus terdaftar oleh UNESCO sebagai Situs Warisan Dunia.

 

Kota Efesus di Turki

Perpustakaan Celsus dibangun pada tahun 135 M di kota kuno Efesus.

 

Jejak awal pemukiman manusia di wilayah Efesus dapat ditelusuri kembali ke periode Chalcolithic (milenium ke-6-4 SM). Pada milenium ke-2 SM, diketahui bahwa pusat kekuasaan yang lebih besar dari kepentingan regional terletak di Efesus untuk pertama kalinya. Wilayah Efesus berada di bawah kendali kerajaan Luwian Arzawa, Het, dan Mira. Setelah Abad Kegelapan, pantai barat Asia Kecil ditaklukkan oleh kelompok-kelompok orang yang bermigrasi, yang berasal dari berbagai wilayah di daratan Yunani, dan kemudian oleh orang-orang Ionia. Sebagai pelabuhan, Efesus menjadi salah satu dari dua belas kota Liga Ionia selama era Yunani Klasik. Pada abad ke-7 SM, berhasil dikuasai oleh Kimmers, kemudian oleh Lydia pada tahun 560, dan kemudian pada tahun 546 SM oleh Persia, dan diselamatkan dari dominasi Persia ketika Alexander Agung mengalahkan Persia pada 334 SM Pada periode Romawi, sekitar abad ke-1 SM, Efesus memiliki populasi lebih dari 250.000, yang juga menjadikannya salah satu kota terbesar di dunia Mediterania. Kota ini pada jaman dahulu terkenal karena keberadaan Kuil Artemis.

Efesus dalam sejarah kekristenan

Efesus adalah pusat penting bagi Kekristenan pada awal tahun 50-an. Dari tahun 52–54 M, rasul Paulus tinggal di Efesus, bekerja dengan jemaat disana dan mengatur kegiatan misionaris ke pedalaman. Awalnya, menurut Kisah Para Rasul, Paulus mengunjungi sinagoga Yahudi di kota ini, tetapi setelah tiga bulan ia menjadi frustrasi dengan sikap keras kepala beberapa orang Yahudi, dan memindahkan gerejanya ke sekolah Tyrannus. The Jamieson-Fausset-Brown Bible Commentary mengingatkan pembaca bahwa ketidakpercayaan “beberapa” menyiratkan bahwa “yang lain, mungkin sejumlah besar, percaya” dan oleh karena itu pasti ada komunitas Kristen Yahudi di Efesus. Rasul Paulus memperkenalkan sekitar dua belas orang pada ‘baptisan dengan Roh Kudus’ yang sebelumnya hanya mengalami baptisan Yohanes Pembaptis. Akhir-akhir ini, seorang tukang perak bernama Demetrios menghasut massa untuk melawan Paulus, dengan mengatakan bahwa dia membahayakan mata pencaharian orang-orang yang membuat kuil perak Artemis. Antara tahun 53 dan 57 M, Paulus menulis surat 1 Korintus dari Efesus (mungkin dari ‘menara Paulus’ di dekat pelabuhan, di mana ia dipenjarakan untuk waktu yang singkat). Kemudian, Paulus menulis Surat kepada Jemaat Efesus ketika dia berada di penjara di Roma (sekitar 62 M).

 

peta efesus kuno

Peta situs Efesus

Asia Romawi dikaitkan dengan Rasul Yohanes, salah satu dari kedua belas murid Yesus Kristus, dan Injil Yohanes mungkin telah ditulis di Efesus pada periode tahun 90–100 M. Efesus adalah salah satu dari tujuh kota yang disebutkan dalam Kitab Wahyu, yang menunjukkan bahwa gereja di Efesus benar-benar ada.

 

Menurut Eusebius dari Kaisarea, Santo Timotius adalah uskup pertama Efesus.

 

Polycrates of Ephesus adalah seorang uskup di Gereja Efesus pada abad ke-2. Ia terkenal karena suratnya yang ditujukan kepada Paus Victor I, Uskup Roma, yang membela posisi Quartodeciman dalam kontroversi Paskah.

 

Pada awal abad ke-2, gereja di Efesus masih cukup penting untuk disampaikan melalui surat yang ditulis oleh Uskup Ignatius dari Antiokhia kepada jemaat di Efesus yang diawali dengan “Ignatius, yang juga disebut Theophorus, kepada Gereja yang ada di Efesus, di Asia, sepatutnya paling bahagia, diberkati dalam kebesaran dan kepenuhan Allah Bapa, dan ditentukan sebelum permulaan waktu, bahwa itu harus selalu untuk kemuliaan yang abadi dan tidak berubah” (Surat kepada Efesus). Gereja di Efesus telah memberikan dukungan mereka untuk Ignatius, yang dibawa ke Roma untuk dieksekusi.

 

Dalam sebuah catatan sejarah, pertama kali disebutkan oleh Epiphanius dari Salamis pada abad ke-4, menyatakan bahwa Perawan Maria mungkin telah menghabiskan tahun-tahun terakhir hidupnya di Efesus. Masyarakat Efesus memperoleh argumen dari kehadiran Yohanes, dan instruksi Yesus Kristus kepada Yohanes untuk merawat ibunya, Maria, setelah kematian-Nya. Epiphanius, bagaimanapun, sangat ingin menunjukkan bahwa, sementara Alkitab mengatakan Yohanes akan pergi ke Asia, tidak mengatakan secara khusus bahwa Bunda Maria pergi bersamanya. Dia kemudian menyatakan bahwa dia dimakamkan di Yerusalem. Sejak abad ke-19, Rumah Perawan Maria, sekitar 7 km (4 mi) dari Selçuk, telah dianggap sebagai rumah terakhir Perawan Maria, ibu Yesus Kristus dalam tradisi Katolik Roma, berdasarkan penglihatan suster Augustinian Beato Anne Catherine Emmerich (1774-1824). Ini adalah tempat ziarah Katolik yang populer yang telah dikunjungi oleh tiga Paus baru-baru ini.

 

teater efesus turki

Teater Efesus dibangun pada abad ke-3 SM dan memiliki 25.000 kursi.

Gereja Maria terletak di dekat pelabuhan Efesus adalah tempat diadakannya Konsili Ekumenis Ketiga pada tahun 431, yang mengakibatkan Nestorius dikutuk. Konsili Efesus Kedua diadakan pada tahun 449, tetapi tindakan kontroversialnya tidak pernah disetujui oleh umat Katolik. Itu kemudian disebut Dewan Perampok Efesus atau Sinode Perampok Latrocinium oleh lawan-lawannya.

Kota Tujuh Penidur (The Seven Sleepers)

Efesus diyakini sebagai kota Tujuh Penidur. Kisah Tujuh Pemuda yang Tertidur, yang dianggap sebagai orang suci oleh umat Katolik dan Kristen Ortodoks yang kisahnya juga disebutkan dalam Al Qur’an,  menceritakan bahwa mereka dianiaya karena kepercayaan monoteistik mereka kepada Tuhan dan bahwa mereka tidur di sebuah gua dekat Efesus selama tiga abad.

 

Kerangka dasar dari cerita ini muncul dalam Gregorius dari Tours dan dalam Sejarah Orang-orang Lombard karya Paulus sang Diaken. Versi yang paling terkenal dari cerita ini muncul dalam karya Jacobus de Voragine, Legenda Emas.

 

Lokasi gua itu konon berada di Turki pada masa kini.

Situs tour wisata di Efesus

Kota kuno Efesus adalah salah satu situs arkeologi Romawi terbesar di Mediterania timur. Reruntuhan yang terlihat masih memberikan gambaran tentang kemegahan asli kota pada masa lampau, dan nama-nama yang terkait dengan reruntuhan mengingatkan kehidupan sebelumnya. Teater mendominasi pemandangan di Harbour Street, yang mengarah ke pelabuhan yang berlumpur.

Kuil Artemis

Situs ini merupakan salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia Kuno , pernah berdiri 418′ kali 239′ dengan lebih dari 100 pilar marmer masing-masing setinggi 56′. Kuil itu membuat kota itu mendapat gelar “Pelayan Dewi”. Pliny memberi tahu kita bahwa bangunan megah itu membutuhkan waktu 120 tahun untuk dibangun tetapi sekarang hanya diwakili oleh satu kolom yang tidak mencolok, terungkap selama penggalian arkeologi oleh British Museum pada tahun 1870-an. Beberapa fragmen dekorasi (yang tidak cukup untuk menunjukkan bentuk aslinya) dan temuan kecil lainnya telah dipindahkan – beberapa ke London dan beberapa ke Museum Arkeologi Istanbul .

Perpustakaan Celcius

Perpustakaan Celsus adalah sebuah bangunan Romawi kuno di Efesus, Anatolia, sekarang bagian dari Selçuk, Turki. Bangunan ini ditugaskan pada tahun 110-an oleh seorang konsul, Gaius Julius Aquila, sebagai monumen pemakaman ayahnya, mantan gubernur Asia Tiberius Julius Celsus Polemaeanus, dan selesai pada masa pemerintahan Hadrian, beberapa saat setelah Aquila’s kematian. Perpustakaan ini dianggap sebagai keajaiban arsitektur, dan merupakan satu-satunya contoh perpustakaan yang tersisa dari Kekaisaran Romawi. Perpustakaan Celsus adalah perpustakaan terbesar ketiga di dunia Romawi setelah Alexandria dan Pergamus, diyakini memiliki sekitar dua belas ribu gulungan. Celsus dimakamkan di ruang bawah tanah di bawah perpustakaan di sarkofagus marmer yang dihias. Interiornya berukuran sekitar 180 meter persegi (2.000 kaki persegi).

Basilika St. Yohanes

Basilika St. Yohanes adalah sebuah basilika di Efesus. Itu dibangun oleh Justinian I pada abad ke-6. Itu berdiri di atas situs pemakaman Rasul Yohanes yang diyakini. Itu meniru Gereja Rasul Suci yang sekarang hilang di Konstantinopel.

 

Makam Santo Yohanes di Efesus

Makam Rasul Yohanes yang terdapat di Basilika St. Yohanes, Efesus

Basilika ini berada di lereng Bukit Ayasuluk tepat di bawah benteng dekat pusat Selçuk, Provinsi Izmir, Turki dan sekitar 3,5 km (2,2 mi) dari Efesus.

Rumah Perawan Maria

Rumah Perawan Maria adalah sebuah kuil Katolik yang terletak di Gunung Koressos di sekitar Efesus, 7 kilometer ( 4,3 mil) dari Selçuk di Turki.

 

Rumah itu ditemukan pada abad ke-19 dengan mengikuti deskripsi dalam penglihatan yang dilaporkan dari Beato Anne Catherine Emmerich (1774–1824), seorang biarawati dan visioner Katolik Roma, yang diterbitkan sebagai buku oleh Clemens Brentano setelah kematiannya. Sementara Gereja Katolik tidak pernah menyatakan mendukung atau menentang keaslian rumah, situs tersebut tetap menerima aliran ziarah sejak penemuannya. Anne Catherine Emmerich dibeatifikasi oleh Paus Yohanes Paulus II pada 3 Oktober 2004.

 

Rumah perawan Maria di efesus

Rumah Perawan Maria di Efesus, Turki

 

Para peziarah Katolik mengunjungi rumah tersebut berdasarkan keyakinan bahwa Maria, ibu Yesus Kristus, dibawa ke rumah batu ini oleh Santo Yohanes dan tinggal di sana selama sisa hidupnya di dunia.

 

Tempat suci tersebut telah mendapatkan beberapa Berkat Apostolik kepausan dan kunjungan dari beberapa paus termasuk Paulus VI, Yohanes Paulus II dan Benediktus XVI.

Catatan arkeologi mengenai Efesus

Penggalian yang sebenarnya dimulai pada paruh kedua abad ke-19. Pada tahun 1863, arsitek Inggris John Turtle Wood, yang disponsori oleh British Museum, mulai mencari Artemision di Ephesus. Pada saat ini, Ephesus dan Ayasoluk bobrok dan praktis tidak berpenghuni, benteng dan Masjid Isa Bey berada dalam reruntuhan. Kayu menemukan trotoar candi pada tahun 1869.

 

Pada tahun 1895, arkeolog Jerman Otto Benndorf, yang dibiayai oleh sumbangan 10.000 gulden yang diberikan oleh Karl Mautner Ritter von Markhof dari Austria, memulai lagi penggalian. Pada tahun 1898, Benndorf mendirikan Institut Arkeologi Austria. Setelah gangguan kerja lapangan selama bertahun-tahun karena kurangnya dukungan keuangan dan ketidakstabilan politik di Eropa, kegiatan penggalian intensif dilakukan lagi pada tahun 1956. Selama beberapa dekade berikutnya, seluruh wilayah perkotaan terekspos dan puing-puing yang dihasilkan dihilangkan. Sampai hari ini, Institut Arkeologi Austria memainkan peran utama di Efesus. Temuan dari situs ini dipamerkan terutama di Museum Ephesus di Wina, Museum Arkeologi Ephesus di Selçuk dan di British Museum. Di Tahun 2015, Ephesus telah ditambahkan ke Daftar Warisan Dunia UNESCO.

 

Pada awal Oktober 2016, otoritas Turki menghentikan pekerjaan para arkeolog, yang telah berlangsung selama lebih dari 100 tahun, karena ketegangan antara Austria dan Turki. Pada Mei 2018, Turki mengizinkan para arkeolog Austria untuk melanjutkan penggalian mereka hingga saat ini.

 

Apabila anda tertarik dengan sejarah kuno Efesus, anda juga dapat mengikuti tour kami dalam “Paket Tour Turki 7 Gereja“. Dengan mengikuti tour ini anda dapat mengunjungi semua 7 Gereja dalam kitab Wahyu.

 

Nazaret Tour

PT. Nazaret Citra Mandiri atau yang lebih dikenal dengan nama Nazaret Tour adalah perusahaan Biro Perjalanan Wisata dengan nomor Tanda Daftar Usaha Pariwisata (TDUP) No. 003/Y.1/31.73.06/-1.858.8/2018. Kami melayani paket wisata ziarah khususnya ke Israel, Timur Tengah, & Eropa.

STAY SAFE AND HEALTHY!